Sejarah Singkat Dadu dan Permainan Craps

Jangan pernah melempar dadu dengan pria bernama “Bones.” – Winston Groom, Gumpisms: Kecerdasan dan Kebijaksanaan Forrest Gump

Orang-orang telah bermain dadu selama lebih dari 5000 tahun. Dadu pada awalnya terbuat dari batu, kayu, tanah liat, tulang dan gading. Sebuah dadu ditemukan di Irak Utara yang berasal dari Sekitar 3000 SM. Dadu dimainkan pada zaman firaun di Mesir kuno. Viking yang makmur bermain dadu sebagai bagian dari waktu luang mereka. Orang Romawi bermain dadu pada masa Kaisar. Dadu yang ditemukan di Herculaneum memiliki enam (6) wajah yang ditandai. Orang Romawi menyebut tessera ini. Bangsa Romawi juga bermain dengan dadu yang hanya memiliki empat (4) wajah yang ditandai (dua wajah kosong). Dadu ini disebut tali. Tali diwarisi dari orang Yunani Kuno, yang awalnya membuat potongan-potongan dari astragali, atau tulang-tulang buku dari domba atau kambing. Astragali ditandai pada empat (4) wajah.

Di bawah hukum Romawi, permainan kebetulan yang dimainkan demi uang dilarang. Ada bukti bahwa chip perjudian menggantikan uang aktual dalam permainan. daftar situs judi slot online terpercaya Sejumlah besar chip judi “ditandai” telah ditemukan di seluruh reruntuhan Kekaisaran Romawi. Keripik ini, yang disebut “bulat”, biasanya terbuat dari tulang dan menunjukkan tanda numerik di satu sisi. Tanda yang paling umum pada lingkaran menunjukkan angka seperti I, V, DAN X. Beberapa lingkaran juga ditandai dengan II, III. VIII dan IX. Beberapa bundaran diberi label “Remittan Libenter” yang berarti “Saya akan dengan senang hati membayar kembali.”

Sebelum Abad Pertengahan, orang Arab memainkan permainan menggunakan kubus bernomor kecil yang disebut “Azzahr” yang berarti “mati”. Azzahr dimainkan di Prancis dan diganti namanya menjadi Hasard. Beberapa waktu sebelum tahun 1500 M, Inggris mengubah nama Hasard menjadi Hazard.

Versi modern dari dadu dikembangkan di Inggris dan Prancis. Di Inggris selama abad 18 dan 19 bangsawan bangsawan melempar dadu dalam permainan yang disebut “Hazard”, dijuluki “Kepiting,” di rumah-rumah pribadi yang mewah. Orang Inggris menyebut gulungan dengan nilai terendah “kepiting”. Kepiting berarti sepasang mata (“mata ular’) yang bisa membuat Anda kalah. Orang Prancis mengadopsi istilah bahasa Inggris “crabs” tetapi mengejanya “crabes.” Orang Prancis mengucapkan kepiting sebagai “creps.”

Pada awal 1700-an, permainan “kepiting” dimainkan di koloni Prancis di Acadia. Pada 1755, Prancis kehilangan Acadia ke Inggris. Orang-orang Acadia yang berbahasa Prancis pindah ke Louisiana, di mana mereka disebut Cajun. Cajuns menjatuhkan gelar bahaya dan menyebut permainan dadu “crebs” atau “creps.” Pada tahun 1843 kata Cajun masuk ke dalam bahasa Inggris Amerika sebagai “Craps.”

Pada tahun 1907 di New York City, seorang pembuat dadu bernama John H. Winn, memperkenalkan bank dadu pertama. Dengan bank dadu, pemain bertaruh melawan bank, atau rumah, alih-alih satu sama lain. Winn membebankan biaya seperempat kepada petaruh yang benar dan petaruh yang salah untuk taruhan $5 dan 50 sen untuk taruhan $10. Biaya seperempat kemudian berkembang menjadi biaya 5%. Karena biaya 5% menghasilkan begitu banyak uang yang begitu kuat dan dapat diandalkan, para penjudi mengambil kata semangat dan menambahkan suku kata jargon dan menyebutnya “kuat”. Selama bertahun-tahun itu telah disempurnakan dan disingkat menjadi “vig.” “Vig” adalah tepi kasino atau rumah untuk membayar sesuatu selain peluang sebenarnya untuk berbagai taruhan.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang permainan dadu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *